CIKAL BAKAL KABUPATEN LEBAK


Pada masa Maulana Yusuf (1570-1580) wilayah kesultanan Banten membentang dari pesisir utara sampai wilayah pedalaman termasuk wilayah Pakuan Pajajaran yang ditaklukan Banten dan dibantu Cirebon pada tahun 1579. Para ponggawa Pajajaran yang ditaklukan kemudian diislamkan dan dibiarkan memegang jabatannya semula, dengan demikian gangguan yang dikhawatirkan datang dari pajajaran sudah berkurang.

Namun menurut sumber setempat (jagat pakidulan) atau Bayah yang sekarang menjadi Kabupaten Lebak dulunya daerah tersebut tidak aman karena masih sering terjadi kekacauan. Untuk mengamankan Jagat Kidul Penguasa Banten memerintahkan Dalem Jasinga Rd. Mas Tirta Kusumah untuk mengamankan daerah selatan ini. 

Untuk melaksanakan perintah penguasa Banten, Dalem Jasinga pindah dari Jasinga (Bogor) ke Bayah yang diikuti oleh seluruh perangkat pemerintahannya. Sementara itu dengan pindahnya Jasinga ke Bayah maka status jasinga berubah menjadi setingkat kademangan. Jadi menurut sumber lokal Cikal bakal Kabupaten Lebak berasal dari Jasinga dan pertama kali memerintah Jagat Kidul (Bayah). Didaerah ini terdapat petilasan yang diyakini sebagai makam Rd. Mas Tirta Kusumah.

Kalakay Jasinga

PERJALANAN SINGKAT R. IPIK GANDAMANA SEBAGAI BUPATI PERTAMA BOGOR (1948-1949)

PERJALANAN SINGKAT R.IPIK GANDAMANA SEBAGAI BUPATI PERTAMA BOGOR (1948-1949)                                

        Pada tahun 1946 R.Ipik Gandamana diangkat menjadi Patih Bogor, saat  itu wilayah Bogor dalam kondisi mencekam, menegangkan karena kemarahan pihak sekutu terhadap maraknya pembentukan pasukan-pasukan dari rakyat Indonesia. Peperangan tentara sekutu dan tentara rakyat terjadi di daerah Sindangbarang dan Ciampea.

R.Ipik Gandamana menerima tugas dari pemerintah RI untuk menyusun pemerintahan kabupaten Bogor darurat dengan susunan sebagai berikut :

Bupati                    : R.Ipik Gandamana
Sekretaris               : Bahrudin Rifa’i      
Keuangan               : Purawidjaja
P.U                        : R. Sutadjab / M.Soleh     
Perekonomian          : Udi Bahrudin
Umum                    : Gafur     
 Sosial                    : R. Tjetje Moh .Soleh
Penerangan             : E.M. Kahfi
Kesehatan               : Dr. R. sahid/ Dr. R. muhtar
Kepolisian               : H. M. moh. Hasan

       Kantor Bupati sendiri bertempat di jasinga (sekarang dipakai kantor Dinas Cipta karya dan Dinas pertanian jasinga, yang sebelumnya digunakan sebagai pendopo Kewedanaan Jasinga) yang kemudian pindah ke Malasari, Nanggung, tetapi akhirnya kembali lagi ke Jasinga dengan kantor  Staf bupati  bertempat di Gedong Sawah Jasinga.

       Pada bulan Juli 1947 rombongan  pemerintahan  Kabupaten Bogor  di bawah pimpinan Bupati Bogor  R. Ipik Gandamana dan R. Abdullah (ex. Wedana Lw.liang) sebagai Patih telah tiba di Jasinga dan  ibu kota kabupaten Bogor pun dipindahkan ke Jasinga. Dengan datangnya rombongan Bupati Bogor tersebut maka sejak itu Jasinga resmi menjadi Ibukota Kabupaten Bogor (darurat sementara).

       Pada tanggal 21 Juli 1947 pihak Belanda mengadakan serangan serentak (Blitzkrieg) yang dikenal dengan agresi militer Belanda I dan dilanjutkan dengan  agresi Militer  II tahun 1948 menyerang seluruh wilayah Bogor yang mengakibatkan R.Ipik Gandamana mengungsi ke Cipanas (Lebak), Cileuksa, Kembang Kuning, Lebak Huni, Pangradin, dan sekitar hutan-hutan wilayah pinggiran Jasinga.

      Selain menjadi Bupati Bogor R.I. yang pertama, R. Ipik Gandamana juga diangkat oleh wakil Gubernur Jawa Barat untuk merangkap menjadi Bupati Lebak. Selain berkaitan dengan penyusunan pemerintahan darurat kabupaten Bogor perjalan beliau tak pernah berhenti dalam mengemban amanah, walaupun harus menghuni sel penjara Paledang karena tidak mau bekerja sama dengan pemerintah Belanda/ Recomba. Didalam penjara Beliau sangat menyukai Tutut (sejenis keong kecil sawah) atau yang lebih dikenal dengan “Daging Pangenyot” sebagai pelengkap lauk pauk. Sosok R. Ipik Gandamana patut dicontoh dan diteladani bagi generasi selanjutnya di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Bogor.

Kalakay Jasinga

Lihat juga Monumen Kabupaten Bogor Pertama

CIKAL BAKAL KABUPATEN LEBAK

CIKAL BAKAL KABUPATEN LEBAK  Pada masa Maulana Yusuf (1570-1580) wilayah kesultanan Banten membentang dari pesisir utara sampai wilaya...